Pilih Angkot Atau Ojeg?

Kejayaan kerajaan dinasti Angkutan Kota (Angkot) nampaknya sedikit demi sedikit mulai terkikis oleh kerajaan dinasti Ojeg. Itu dapat kita lihat sekarang ini, banyak sekali tukang ojeg dadakan tumbuh subur di jalanan bagaikan jamur di musim penghujan. Alhasil terjadi persaingan yang tidak seimbang antara Angkot dan Ojeg.

Itu semua tidak bisa kita dipungkiri, karana di zaman sekarang ini motor bukanlah termasuk barang mewah lagi. Kemudahan yang diberikan oleh perusahaan dealer motor merupakan pemicunya. Saat ini sebuah motor dapat dengan mudah kita bawah kerumah, salah satunya dengan cara kredit, cukup dengan photo copy KTP, KK dan syarat kecil lainnya serta dengan uang muka (DP) yang sangat terjangkau, tinggal tunggu beberapa hari motor yang di pesan pasti diantar kerumah.

Dengan kemudahan itulah, banyak orang-orang yang memanfaatkan kesempatan ini untuk mengubah gaya hidup, yang selama ini pengangguran menjadi tukang ojeg, atau ada yang sekedar mencari uang tambahan untuk beli rokok dan membayar cicilan motor kreditannya. Semakin hari tukang ojeg semakin bertambah dan angkot pun di mulai di acuhkan oleh calon penumpang. Ada beberapa hal yang membuat orang lebih memilih naik ojeg ketimbang naik angkot :

  1. Naik ojeg lebih cepat sampai ketujuan dibanding naik angkot, karena ojek tidak menaikan penumpang tambahan di tengah jalan.
  2. Kita bisa langsung sampai ke depan rumah/tujuan walau itu masuk kedalam gang sempit yang tidak bisa di lalui oleh angkot.
  3. Lebih praktis dan lebih rilex

Namun sebagian orang menilai angkot masih merupakan alat transportasi yg lebih baik dari pada ojeg, menurut mereka ongkos naik angkot lebih murah ketimbang naik ojeg, keamanan lebih terjaga, terus yang terakhir yang pastinya tidak kepanasan dan kehujanan.

Apapun pendapat semua orang, yang pasti saat ini keberadaan ojeg sedang diatas angin, tapi keberadaan angkot masih diperhitungkan bila dilihat dari sisi yang lain. Nah menurut teman-teman, enakan naik angkot atau naik ojeg?


***
Nb: Gambar dicomot dari sana dan sini

41 Tanggapan

  1. sebenarnya sih lebih nyaman naik angkot…tapi ojek lebih aman…cz di angkot banyak tukang hipnotis yg pura2 jadi penumpang ( penglaman pribadi ) jadi kapok deh naik angkot😦

  2. ojeg kayaknya lebih enak, cepet, tapi yang jadi masalah di cuaca
    bdw thx dah mampir di blogku

  3. salam kenal juga ya, thxs dah mampir,

    saya c pilih ojek, lebih simple dan cepet dan yg penting, murah!🙂

  4. Assalamualaikum, Jang,,,bicara ttg ojek di Tanjung Sakti malah dijadikn sebagai pengangkut hasil prtanian (kopi, padi),ada juga sih yg digunakan layak ojek umumnya. Kalo di Lahat tarif ojek 3000 perak sama di P.alam jga bgitu. Kalo aku sih jarang naik angkot, biar bechek-bechek enakan naik ojek, tapi yg repot mana bechek ngga’ ojchek,,,lam malem Bujang. Tiangkayu (thankyou).

  5. hey hey, aku mampir lagi… naik ojek lebih praktis seeh, tapi ampun daku jadi 5x lebih relijius kr sepanjang perjalanan deg2an berdoa harap cemas, maklum tukang ojek drop out-an pereli alam bebas semua (hi hi hi), belom lagi di musim hujan begini … tambah syeereeem hehehe

  6. Kalau musim hujan seperti sekarang ini lebih baik naik angkot deh karena nyaman dan tidak ribet juga terhindar dari mandi air hujan.

  7. Sepeda is d best !
    Salam kenal…

  8. wah kalau jarak dekat pilih kendaraan sendiri. jarah jauh baru naik angkot. ojek kalau kepepet
    salam kenal

  9. iya, ojeg tapi lebih mahal mas🙂

  10. kalo deket masih ada yang lebih baik yaitu naik sepeda….murah plus sehat

  11. Kalo masih bisa jalan kaki..enakan jalan kaki..hehe..stop global warming.

  12. angkot aja deh

    bisa tidur di angkot

    hehe

  13. Masing2 ada kurang lebihnya, kalo lebih cepat sampainya daripada ojek,
    kalo naik ojek harus tahan dari panas dingin cuaca dibanding angkot yang bisa melindungi kita dari hujan dan panas…
    di kota saya mas, sekitar tahun2 2001 kalo tidak salah dulu pas ojek lagi marak2nya banyak para ojeker yang baru belajar bawa motor, jadinya tingkat kecelakaan tinggi waktu itu… jadi kalo mau naik ojek baiknya berlangganan saja dan pilih yang sudah punya pengalaman berkendara.
    makasih atas kunjungannya mas, salam kenal balik😀

  14. ojek ato angkot tergantung keperluan aja …
    k-lo buru2 N mau cepet ya naik ojek ,yg kurang dr angkot mungkin dr segi keamanan aja (^_^)

  15. mending naek kendaraan sendiri,huehehehehehe..😀
    salam kenal ya kang😀
    tukeran link yok kang😀

  16. pilih ojeg kalo pulang kemaleman
    pilih angkot kalo mo pingin tidur🙂

  17. hi this is sujan k c from kuwat i have seen ur website it’s great i would like to talk to u online if it is possible we will keep ur website link in our home page plz i need ur help contract me sujan912@yahoo.com
    web add kuwaitnepal.wordpress.com

  18. sahabat…..
    kalau blue naik ojek atau angkot sama saja…….sama sama ngasih uang ke abangnya………hehehe
    met akhir pekan ya
    salam hangat selalu

  19. kalo di jalan raya ya mending naek angkot, kalo ke dalam komplek ya naik ojeg, soalnya ga ada angkot.

    tapi lebih enak sih bawa motor sendiri ketimbang mobil, abis suka macet.😀

  20. tregantung aj, klo lg buru2 n banyak macet di sana-sini, y mending naik motor, tapi klo lg pengen melepas latih sambil melamun menikmati perjalanan dan tidak terburu-buru, yang naik angkot aja…
    tp lbh bagus lagi kalo ada yg antar jemput…
    huehuee..
    makash y udah mampir k blogQ
    salam kenal

  21. naik angkot…siapa tahu ada cewek cantiknya. kalo ojek kan penumpangnya cuma kita sendiri…

  22. kunjungan perdana juga..😀

    di duet kan aja mas ojeg sama angkot.. biar akur wekekekekek..

  23. opA pilih Angkot, pengalaman pait naik ojek pernah di ditodong tukang ojek terus di tinggal di tempat yang opa gak kenal, trs ditinggal, jadi harus jalan kaki pulang kerumah
    :((

  24. salam kenal balik,
    salut deh…

  25. kalau bisa berangkat lebih pagi plus punya kesabaran ekstra buat bermacet-macet… mendingan naek angkot bang…
    kalau buru2.. ojek aja kali ya…? ^_^

  26. salam kenal dari kami penghuni saungku, makasih ya pa udh mau mampir ke blog kami..
    kalau saya pilih naik HELIKOPTER biar bebas semua, minimal ga macet diudara, bisa jd acuan ga pa..

    -admin saungku003-

  27. Jalan Kaki aja deh,,,🙂

  28. 🙂
    dari segi biaya gimana mas?
    kan enakan naik angkot bisa tiduran, coba kalo naik ojek??

  29. Pemerintah kurang memperhatikan moda transportasi bagi masyarakat sehingga setiap orang terpaksa memecahkan masalahnya sendiri-sendiri. Padahal ini masalah kita bersama. Seandainya moda transportasi mencukupi tentu tidak terjadi pemborosan, masyarakat maupun pemerintah diuntungkan. Misalnya saja kereta api, seandainya Sumatera dibangun dengan serius tentu bisa lebih maju. Apa yang ada sekarang jelas sudah tidak layak dan tidak cukup. Angkot maupun ojek juga bukan solusi karena tidak terkendali, Lubuklinggau adalah contohnya. Dalam empat tahun kota ini sudah semakin tidak nyaman saja untuk dilewati. Alangkah baiknya apabila orang Indonesia meniru manusi Asia lain seperti Jepang, Korea, dan Cina yang produsen mesin itu saja justru lebih rajin berjalan kaki… sayangnya jalanan di Indonesia rata-rata tidak bagus bagi pejalan kaki. Saya terkesan dengan penampilan Sekayu yang modern, seharusnya seperti itu kota yang beradab dan manusiawi, tapi sangat sedikit pemerintah kita yang peduli dan mau belajar, mereka justru membelanjakan APBD untuk dihamburkan membeli kendaraan dinas mewah dan proyek-proyek bermutu rendah. Tingginya angka kecelakaan juga akibat tidak langsung kebijakan yang keliru tentang transportasi… panjang ceritanya.
    Btw, seandainya Lahat maupun Lubuklinggau ditata seperti Sekayu pasti bagus juga… tapi sayangnya APBD itu mereka buang-buang untuk hal lain yang kami tidak tahu apa manfaat jangka panjangnya buat kami.

  30. Di bandung repot mas kalau nggak ada angkot .
    Tapi yaitu, saking banyaknya angkot, jalanan di bandung sering macet…🙂

  31. pilih angkot ah biar lebih murah .. hehe

  32. apapun keadannya dan resikonya, ojek adalah pilihan tepat he he he

    salam balik mas… thanks utk kunjungannya. ditunggu kedatangannya kembali

  33. Lebih canggih lagi sekarang ada “HALO OJEK”!

  34. Kunjungan perdana di tahun baru 1430H
    kunjungi juga kita ya

  35. pilih yang murah dan cepet
    tergantung tempatnya juga seh

  36. Lam Kenal…

    Kalau saya enakan naik Ojeg…. soalnya lebih ada seninya. Kalau angkot berdesak-desakan sama orang banyak nggak enak…. lebih private Ojeg.

  37. saya lupa saya udah berkunjung ke sini belum ya….?

    ha…ha…

    trim’s udah main ke blog saya waktu itu….

    tapi saya milih naika ngkot…kalo ojel terlalu cepat nyampenya…(pemikiran terbalik…)

  38. sorry itu tulisannya naika ngkot =naik angkot….
    ojel=ojek…

    ha…ha…

  39. sahabat.
    aku datang trus baca postinganmu yg ini lagi???
    salam hangat selalu

  40. halo, salam kenal..saya dina.

    hm..numpang kasih koment juga neh..sebagai pengguna keduanya..memang saya lebih suka pake ojek..bisa lebih cepet, gak naikin penumpang lagi,dll.
    tapi secara ekonomi gak ekonomis. he..he..harganya bisa dipake untuk 3 kali naik angkot. tapi saya gak takut tuh kalo ojegnya ugal2an..semua dah langganan seh..

    kalo angkot bisa jadi pilihan saat secara waktu kita gak terburu -buru, saat kita pengen hemat uang dan buat saya yang orang bogor terutama disaat kota saya lagi hujan. he..he..

    Bayu say…
    Hello mbak Dina, salam kenal juga
    Silahkan mbak kalu mau corat-coret disini, nggak ada yang ngelarang kok…😀
    Makasih kunjungannya ya mbak…😉

  41. ojeg ……….. ojeg …………… ojeg ………………

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: