No Amplop, No ACC!

Pengalaman ini didapat beberapa waktu yang lalu saat hendak membuat sebuah surat keterangan di salah satu kantor pemerintahan daerah, saat itu kondisinya mendadak banget dan harus selesai hari itu juga, tapi saya mandapat jawaban yang sedikit mengecewakan dari pegawai kantor itu “Maaf mas, itu surat nggak bisa jadi hari ini, Bapak Kepala Kantor lagi sibuk, besok aja ya?. Merasa tidak puas dengan jawaban itu, saya pun langsung menjawab, ” apa nggak bisa diusahakan dulu pak?, sebabnya saya butuh surat itu hari ini juga”. Terus dia ngejawab lagi “gini aja mas, asal ada amplopnya (uang rokok-red) surat ini bisa jadi hari ini, gimana?”

Wah, pemerasan nih “dalam hati saya”. Tapi setelah dipikir panjang dari pada ribut dan dipersulit, saya iyakan saja kemauan bapak itu. Eh… benar langsung dikerjakan itu surat, nggak sampai lima menit surat itu pun jadi juga, ya iya lah cuma ngedit biodata doang terus diprint “apa susahnya sih pikir saya”. Lalu itu surat dimasukannya dalam map kertas yang sebelumnya sudah ada dimeja dia, terus dia bilang “nih bawa keruangan Kepala Kantor minta di tandatangani”, karena buru-buru jadi kuturuti saja perintahnya dia, langsung bergegas keruangan kepala kantor.

Tok..tok..tok.. pintu kuketuk, “iya Masuk” jawaban dari dalam ruangan. Pas masuk kulihat bapak kepala kantor sedang asyik di depan komputer , bukan sedang sibuk mengerjakan tugas atau mengetik sesuatu, tapi lagi asyik main game “Solitaire”, wah.. bapak kepala kantor memang lagi sibuk latihan buat pemanasan main remi di pos ronda ntar malam kali ya “pikir saya”.

Ehm.. pak saya mau minta tanda tangan, lalu bapak itu bertanya “amplopnya ada kan?”, ada pak, nanti aku kasihkan ke bapak tadi yang di luar “timpal saya”. Mendengar jawaban saya, tanpa pikir panjang lebar langsung ditanda tangani itu surat. “nih minta cap sama bapak yang didepan tadi, sekalian amplopnya ya jangan lupa”, iya pak “jawab saya”. Lantas saya keluar dari ruangan itu dan langsung meminta cap dengan bapak yang membuat surat tadi.

Plaaak.. suara stempel jatuh tepat kesasaran.. akhirnya surat itu selesai juga. Tanpa menunggu waktu yang lama, kubuka dompet, kuambil uang puluhan dua lembar, lalu kusisipkan kekantong celana bagian sebelah kiri bapak itu, sambil kuulurkan tangan kanan… Pak terima kasih..

Surat sudah ditangan, aku langsung bergegas pulang… terbesit dipikiran “huh.. dasar tikus kantor”. Jadi ingat lagunya Bang Iwan Fals yang berjudul Tikus Kantor.

reff :
Tikus tikus tak pernah kenyang…
Rakus rakus bukan kepalang…
Otak tikus memang bukan otak udang…
Kucing datang tikus menghilang…

40 Tanggapan

  1. Blah.. Ngapain dikasih duit? Mintanya kan amplop? Kasih amplopnya aja😛
    Dasar orang2 seperti itu yang membuat bangsa kita tidak maju, karena memanfaatkan jabatan dan memakai uang rakyat untuk kepentingan pribadi. Katakan tidak pada korupsi, huh..!!

  2. ya.. itu pemerasan, om. kita terpaksa nurutin karena kepentingan kita bakal terhambat.

    yang minta amplop.. di doain aja masuk sorga, om.
    hidup Indonesia!!!

  3. generasi amplop menciptakan bayi amplop; siklus ini sulit diberangus; ndak tahu pakai rumus apa; apa harus memberangus paberik amplop;🙂 hehehe… amplopnya sering kosong.

  4. ya…mungkin memang seperti ini citra bangsa kita.
    mereka nga bisa mikir lagi tu duit halal ato nga yang penting dapat. ironis ya…

  5. gitulah ya keadaan birokrasi indonesia…

  6. saya pernah juga ngalamin spt itu, waktu itu di kantor polisi…. tp tidak vulgar, tidak nanyain apa2 tp dari aura mukanya keliatan… hi hih

  7. HIHIHI kenapa ga disebutin aja instansinya biar jadi pembelajaran…mas

  8. wah pak.. pas kemaren saya masih kerja di bagian exim yang harus selalu berhubungan dengan bea cukai juga mirip2 itu pak. saya minta dokumen cepat eh malah baru cepat kao diselipin bbrp lembar puluhan ribu..😛

  9. lapo kpk aja (bisa nggak ya) hehehehe

  10. Waduh aparat kaya begitu kok hari gini masih ada aja hrs diberantas mas !!!

  11. Tikus tikus tak pernah kenyang…
    Rakus rakus bukan kepalang…
    Otak tikus memang bukan otak udang…
    Kucing datang tikus menghilang…

    memang tikus seperti ini sulit dibasmi🙂

  12. yah begitulah bangsa kita mas …
    tanpa amplop, tak ada jalan …
    yang kaya makin kaya ….
    yang miskin tambah miskin.

    Gambar Tajuk yang baru, di ditahun baru… membuka lembarann baru….

  13. AMplop merupakan hal yang lumrah untuk meloloskan birokrasi di indonesia
    kapAn bisa maju yah?

  14. bang telephom ombusman dong…
    yang begini ngga boleh di biarin ini harus segera di beresi…

  15. Hayo ngaku ada yg suka begitu juga ga? Hehehe :p

  16. Astaga… ckckck… bikin malu saja. Btw nenek saya di lahat juga nih, jeme pasar bawah.

  17. Ckckckc… hhmmm…. gak tau mau ngomong apaa….:D

  18. Mudah-mudahan generasi selanjutnya yang notabene sekarang ini jadi korban gak meneruskan tradisi ini ya…

  19. Jangan mpe keluar asap ya mass gondok2annya.. (walah?!)🙂
    lam knal jaa…😉

  20. biasalah sistem birokrat gitu.. .:)

    oh ya thanks udah main ke blog saya ,thanks ,salam jumpa

  21. sebutkan dengan jelas aja kantor apa itu namanya? dan kepala serta petugasnya di sebutkan juga….

  22. bagian dari birokrasi hehehe

  23. hahahaha cerita usang yang selalu ada di negeri ini..
    semoga cepat hilang deh budaya kayak gitu…

  24. Alow mas Bujang,

    Nah lo ini dia, birokrasi pribumi aseli Indo.

    Semoga lekas menjadi orang kaya tuh oknum.

    trims Sige.

  25. halo.. mas.. kunjungan balik.. slam kenal dari jogja…

  26. msh ada tah yg begini…??
    hmm….

  27. Budaya amplop..atau uang dibawah meja sebetulnya merupakan warisan dari masa penjajahan…alias upeti mas

  28. aduh.. kacau ni pejabat2.. T_T

    memalukan banget c.. laporin aja kali ya..

  29. Itlah yg terjadi dan sangat menyedihkan.
    Birokrasi yg berbelit2 dan budaya amplop– sulit untuk dihilangkan.
    Hasil survey, 10 persen biaya perusahaan untuk suap pejabat..

    Hwuhhh… susah deh.

  30. dasar pejabat mata duitan….

  31. loh kok dikasih juga? Hehehe

    mksh y udah mampir k blogQ
    salam kenal

  32. emmm, gak bs dpungkiri hal spt sgt byk d indonesia😦

  33. Salam Kenal. Hal seperti ini sudah jadi budaya di pemerintahan Indonesia. Gimana mau membersihkan tikus kalau pembersihnya juga tikus. Hehehehehe….

  34. Kunjungan balik
    ,Negeri yang kita cintai tercoreng dengan ulah oknum yang seperti ini, kapan negeri ini akan maju dan berbenah diri??? Sungguh Memprihatinkan.😀

  35. Salam kenal.
    Yah inilah salah satu kebobrokan moral pegawai publik dinegeri ini. Yah karen aturan yg gak jelas dan terkesan asal buat jadi ya seenaknya aja mereka berbuat.. Ayo kita berantas kolusi dan korupsi… Bisa Kan??????

  36. kantor mana? lapor aja omsbudsman…

    nampak stigma pns belum banyak berubah ya….

  37. biaso bae dulur, klo dak dikasih dak ke cepat gawe kito tu klo ado pelicin kan lancar dio !!!!! iyo dak ????

  38. Memang rada susah jadinya. Secara umum pasti semua sependapat hal seperti itu gak boleh ditolelir. Tapi kadang ketika pas kita butuh (yang menurut aturannya memang tidak membutuhkan waktu lama), tapi sengaja diperlama, sehingga mengharuskan kita mengeluarkan biaya hanya untuk “menormalkan” proses. Itu yang suka bikin kesal…

    Makanya mending jalan-jalan ke ancol buat refreshing

  39. mungkin masuknya nyogok … sudah masuk ya minta disogok… biasa la balikin modal… (HANCUR DAH ……. dasar tikus)

  40. ya gitu birokrasi di Indonesia…
    dari jaman penjajahan belanda sampe skrg susah menghilangkannya…saya juga pernah ngalami hal tsb, sekedar minta tandatangan Lurah saja Rp.50.000 melayang, atau urusan kita diperlambat. ALasannya klasik, lurah sedang rapat dikecamatan, kalo mau selesai hari ini ya mesti diselipin “upeti” tsb..Itu baru lurah…yang baru ngelewati satu orang (SEKLUR), bgmana urusannya ke badan/instansi yang lebih tinggi?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: